SALAH FAHAM KERJAYA SINGAPURA

SALAH FAHAM KERJAYA SINGAPURA

13346581_856658817778981_6638786107717468709_n

Banyak cerita dongeng yang saya dengar dan ini sedikit daripadanya. Kesemuanya disebabkan kesimpulan berat sebelah atau kita sebut sebagai Confirmation Bias.

Sudah tiada kuota untuk orang Malaysia!

Sepanjang tahun dari awal bulan Januari hingga akhir bulan Disember kita akan dengar ada je orang bersuara “Sudah tiada kuota kerja la der”. Orang yang berkata hal ni adalah disebabkan sama ada dia terima bulat – bulat perkataan dari agensi pekerjaan tertentu ataupun telah membuat kesimpulan berat sebelah (confirmation bias) setelah gagal mencari pekerjaan beberapa kali. Agensi pekerjaan hanya mengetahui kuota syarikat yang menjadi client mereka. Penjelasan saya tentang hal ini sebenarnya sudah disebutkan dalam artikel berjudul Tiada Kuota Kerja Di Singapura? Orang seperti ni apabila ditanya newbie mereka akan jawab dengan yakin “Kuota sudah tiada”. Kemana sahaja mereka pergi mereka akan bawa berita salah faham ini. Mereka hanya akan diam membisu sambil senyum kambing apabila kita suapkan kerja kepada mereka.

Jawapan:

Semua industri pekerjaan di sana telah dibahagikan kuota untuk warga Singapura, PR (Permenant Resident), S Pass dan warga asing. Pembahagian ini adalah berdasarkan jumlah pekerja dalam syarikat itu. Sekiranya 1 orang pekerja lokal (warga Singapura) telah diambil bekerja dalam syarikat A. Maka syarikat A hanya layak mengambil sebanyak 7 orang pekerja yang memegang Work Permit (warga asing) dan tidak boleh lebih dari itu. Sekiranya syarikat A mahu mengambil lebih banyak pekerja asing, maka mereka perlu menambah bilangan pekerja lokal supaya seimbang nisbah 1:7.

Oleh kerana jumlah kuota itu adalah berdasarkan jumlah pekerja di sesebuah syarikat, maka adalah jelas ia tidak bermusim. Boleh jadi anda akan berjumpa 10 atau 1000 syarikat yang tiada kuota pekerja asing. Namun ia tidak bermakna semua kuota sudah penuh di Singapura. Singapura ni besar der. Tak pandai nak cari? Sertailah program kami selama sehari dan anda akan expert mencari kerja mengalahkan orang yang sudah bekerja 5 – 6 tahun di Singapura.

Orang Malaysia cuma boleh bekerja sebagai cleaner walaupun ada diploma dan sebarang sijil akademik tinggi tak laku di sana

Inipun informasi yang salah. Hanya kerana mereka atau kawan mereka yang berpelajaran tinggi gagal mendapatkan kerja yang setaraf, mereka membuat kesimpulan yang berat sebelah (confirmation bias).

Jawapan:

Warga Malaysia juga boleh bekerja dalam bidang profesional atau kemahiran sekiranya mereka ada “what it takes”.

Kita hanya boleh bekerja di Singapura melalui agensi pekerjaan sahaja

Ini pun mengarut! Yang memang salah ialah bila kita bekerja tanpa memiliki Work Permit.

Jawapan:

Seperti yang saya tegaskan dalam Program Personal Coaching kami, kita boleh bekerja tanpa melalui agensi pekerjaan. Kita bebas mencari dan memilih kerja yang kita inginkan.

 

Itu saja setakat ini. Jika ada lagi cerita dongeng yang tersebar, saya akan kemaskini entry ini.

 

 

 

PAKAR KERJAYA SG NO.1 DI M’SIA

PAKAR KERJAYA SG NO.1 DI M’SIA

SIAPAKAH PAKAR KERJAYA SG NO.1 DI M’SIA?

CCCCCCCCCCCCC

Pakar Kerjaya Singapura

Nama beliau ialah Najib Halim, anak Malaysia dan anda sedang membaca web rasmi beliau. Beliau aktif memberi tunjuk ajar dalam program – program coaching.

Jika anda sedang memikirkan dan ingin bekerja di Singapura, cuba fikirkan sebentar. Adakah mempelajari ilmu dari Pakar Kerjaya kami ini berbaloi?

Atau anda fikir tidak kisah ditipu dan ditindas?

Fikirkan.

DOLLAR SING NAIK LAGI !

DOLLAR SING NAIK LAGI !

 

100-dollar-new-signature-goh-chok-tong

 

Biar betul..

Baru – baru ni kawan saya tukar wang RM ke SGD dan terkejut mata wang SGD ni dah semakin tinggi. Bagi mereka yang bekerja di Singapura tentulah ini berita baik yang selalu ditunggu – tunggu bila dapat gaji. Namun bagi mereka yang mahu datang ke Singapura untuk melancong..nampaknya masa – masa begini tidak menguntungkan mereka. Mereka terpaksa bayar lebih tinggi dari biasa.

Harapan kita (pekerja) agar SGD terus naik dan naik lagi. Nak kerja buat o.t pon syok. Masyuuuuuuk beb !!!

Tahun Baru 2015 Banyak Kerja Kosong ?

Tahun Baru 2015 Banyak Kerja Kosong ?

2015c

2015 Cun beb !!!

Tidak dapat saya selindungkan perasaan excited apabila seorang demi seorang peserta LPKS berjaya mendapatkan kerja pertama mereka di Singapura. Saya teringat ada seorang brother tu terus hubungi saya sejurus berjaya mendapatkan kerja pilihannya. Sebenarnya berjaya atau tidak mendapatkan kerja di sana adalah bergantung pada daya usaha para peserta itu sendiri. Jika peserta itu rajin keluar – masuk Singapura dan apply segala ilmu yang diperturunkan, in shaa ALLAH, adalah rezeki tu. Kalau malas nak gerak.. aii tak dapek den nak nolong..

Tahun Baru Masihi kembali lagi dan begitu juga Tahun Baru Cina yang akan menyusul pada pertengahan bulan Februari nanti pasti dan pasti sangat – sangat ditunggu oleh para pencari kerja Singapura. Kenapa ? Kerana ramai pekerja resign selepas mendapat bonus akhir tahun dan kemudiannya mereka lompat – melompat ke tempat kerja baru ataupun hanya duduk di rumah dan menghabiskan masa dengan bermain Candy Crush Saga. 😉 Aktiviti lompat – melompat ini memang biasa berlaku di mana – mana pun.

Diharapnya peluang yang datang ini direbut sebaiknya oleh kita semua.

SAYA TAK  MAHU JADI BANGGLA !!!

SAYA TAK MAHU JADI BANGGLA !!!

2

“Saya tak mahu jadi Banggla !”

“Bang, dekat sana kita jadi Banggla ke ?”

“Ape ? Kena pakai permit macam Banggla ? Ape barang..”

“Tak mau la jadi Banggla, hahaha !”

Tak tahu lah mengapa mentaliti dan sikap suka merendah – rendahkan bangsa lain masih diamalkan dalam zaman ni. Apalah yang hebat sangat yang ada pada diri kita ni hingga terlintas di hati suatu perasaan ego – merasa lebih tinggi dan lebih baik dari orang lain. Pernahkah kita mengkaji asal – usul kita ? Dari mana kita datang dan ke mana kita akan pergi ?

Saya tidak menulis entry ni semata – mata kerana menjadi work permit holder di negara orangDi awal remaja saya sudah berkawan dengan ramai orang yang berlainan negara. Orang panggil mereka ni pendatang. Saya panggil mereka ni…sahabat.

JANGAN KERJA SINGAPURA !!!

JANGAN KERJA SINGAPURA !!!

kedai kopi

“Kau jangan kerja di Singapore tu Jang, nanti susah tak do sapo nak nolong kau !”

“Kawan aku dah pergi sana. Gaji memanglah lumayan tapi makan dan pakai kat sana mahal nak mamp*s. Baik ko kerja kat sini je !”

“Ada kawan aku tu berenang nak balik Johor sebab passportnye agensi yang pegang. Terpakse nekadlah, tak de jalan lain lagi. Kau masih nak pergi ?”

“Senah, hang dah pikiaq panjang? Tak takot ka kalau depa pi jual hang ? Hang la satu – satunya anak aku Senah..”

Inilah antara dialog yang biasa kedengaran di kampung – kampung termasuklah branch – branch kedai kopi seantero Malaysia. Mengapa mereka cakap macam tu ? Tentunya sebab mereka ni caring. Tak mahu terjadi apa – apa yang tak elok kat kita. Syukurlah ada orang yang sayang diri kita. Namun begitu, sebenarnya mereka tidak tahu dengan jelas gambaran sebenar life di sana. Mereka cuma dengar gossip dari seorang ke seorang. Tidak pernah masuk sendiri dan bekerja di Singapura.

Jika pun mereka pernah bekerja dan menjadi mangsa, mungkin hal itu terjadi kerana salah langkah mereka sendiri seperti tidak membaca agreement dengan teliti, percaya bulat – bulat kepada agensi pekerjaan yang tidak jujur dan sebagainya.

Sebelum saya sampai di Singapura, banyak juga rintangan yang terpaksa dihadapi. Antaranya kekurangan sumber informasi yang boleh dipercayai. Inilah yang menjadi masalah utama kita pada hari ini. Inilah menjadi faktor pendorong untuk saya menganjurkan Program Personal Coaching LPKS – SILA KLIK LINK INI. Memberi informasi yang tepat kepada anak watan yang berminat untuk bekerja di sana.

Jika tiada siapa lagi yang memberi motivasi kepada anda untuk bekerja di Singapura, maka sayalah menjadi orang pertama yang akan memberi motivasi kepada anda. Semoga khidmat saya yang kecil ini diberkati – NYA.